Masih Mau Meratapi Mantan Nih??


Air mata yang sia-sia adalah ketika air mata itu jatuh untuk seseorang yang tidak lagi mencintai kita.

 

Salah satu yang bisa didapat dari sosial media adalah bisa tau apa yang terjadi dengan seseorang. Apalagi kalau dia cukup eksis atau nyampah dengan mengupdate setiap apa yang dirasakannya atau apa yang terjadi.
Begitulah yang sering aku tangkap. Menangkap kenyataan dari beberapa orang yang masih terjebak kegalauan atas mantan.
Mantan?? Masih aja trend ya membahas soal mantan. Dan selalu saja ramai kalau sudah bicara tentang mantan hohoho

Segitu susahnya ya melupakan mantan?
Yaiyalah susah, gimana enggak, orang tiap hari kegiatanya kepoin mantan sih. Stalking sana sini, cari tau sana sini, dan selalu demen kalau ada yang cerita abis ketemu si mantan. Senggol curhat deh jadinya.

Seharusnya ada tips pantangan untuk yang ingin melupakan mantan. Itu kalau memang ingin melupakan sih. Kebanyakan malah menikmati kenangan mantan walau perih pedih rasanya hahahha

Gini lo,

Kalau memang pernah sangat disakiti oleh mantan, mbok jangan menyakiti diri sendiri dengan kepo sosmednya mantan. Senggang sedikit, langsung buka akun twitternya, liat seru-seruan si mantan sama temen-temennya, langsung nyeri hati. Apalagi kalau ada conversation si mantan dengan gebetan barunya atau bahkan pasangan barunya. Ujung-ujungnya, tutup akun si mantan dengan derai air mata.
Belum lagi kalau si mantan punya akun IG, nggak di gembok pula, gampang banget buat kepoin. Buka-buka dehh gallerynya. Senyum-senyum pas yang dilihat gambar-gambar lucu, lalu straight face pas liat foto si mantan piknik bareng dengan teman-temannya yang kebetulan temenmu juga. Biasanya kan sama kamu perginya, eh kali ini mereka pergi tanpa kamu. Nyesek deh. Belum lagi kalau tiba-tiba sampai pada foto si mantan ngerangkul cewek lain, apesnya, itu pasangan barunya pula. Bukan lagi straight face, udah langsung kelojotan cari shower buat nangis biar ga ketauan. Repot sendiri kan.
Ditambah dengan selalu ‘now playing’ di akun path, eh lagu yang di dengerin galaaaau semua. Terus captionnya comot-comot lirik yang pas. Berasa udah jadi penyair dadakan deh.
Dengerin lagu itu buat menghibur diri, ini malah menenggelamkan diri dalam kegalauan. Tambah kejang-kejanglah jadinya. Abis gitu, eh liat si mantan kasih comment tuh di temen path kamu, bawaannya pengen nyamber aja pasti. Kalau udah gitu kontan baper pasti….
Pliisdeeeh….

Laaahhh?? masih nyimpen percakapan dengan mantan di chat messanger??
Yaelaaaaah…….udah basi juga masih aja dibaca-baca,delete aja napa?
Iya sih udah di delete percakapannya, tapi masih nyantol di history, keingetan dikit langsung bongkar ‘gudang’ di buka lagi. Sama aja bo’ong!!
Kenapa nggak sekalian aja tuh di capture, atau di print dengan font yang guede lalu tempel di semua dinding kamar. Baca-baca deh menjelang dan bangun tidur, biar makin joss nyeseknya.

Nomer kontak mantan emang gak harus langsung di buang sih, baik itu di whatsapp atau pin bbm sekalipun. Tapi bukan berarti setiap waktu mantengin recent update bbm nya si mantan. Kecuali kalau si mantan bukan tipe yang suka gonta ganti status atau DP bbm sih aman lah ya, tapi kalau kebetulan si mantan lagi pasang status baru di bbm nya, apesnya kok statusnya tentang cinta? Jelas dong itu bukan buat kamu. Nah nyesek nggak liatnya? Sapa suruh liat-liat recent updatenya. Udahlah pasang status cinta eh DP nya mendadak ganti juga dengan foto berdua sama yang lain,makin afdol tuh nyerii hatinya. Coba aja kalau nggak percaya. Gitu aja terus sampe patung gupolo bisa jalan.

Setiap pasangan, pasti pernah dong punya tempat makan favorit. Nah ini nih……
Udah tau kalau dateng kesitu pasti keingetan mantan, masih aja bolak-balik kesitu sekedar buat mengenang. Buat apa cobaaa?? Kalau belum bisa lepas dari kenangan mantan, mendingan hindari dulu deh tempat-tempat yang dianggap ‘bersejarah’ itu. Entah itu datang berombongan sama temen apalagi sendirian,nggak usah deh. Cari perkara aja itu namanya. Lebih berperkara lagi, cari tempat duduknya yang biasanya dipake berdua pula. Sedia tissue banyak-banyak aja kalau gitu, jadi kalau pas nangis biar bisa pura-pura kesiram es teh lalu pilek gitu.

Paling susah memang menghindari mantan kalau circle pertemanan kebetulan sama.
Menghindar ketemu mantan masih bisa, tapi masak harus menghindar dari teman-temannya?? Sebaiknya sih memang tidak perlu sampai begitu. Tapi kalau kenyataannya bila bertemu mereka membuatmu makin miris, nggak ada salahnya sedikit menyingkir. Bukan berarti memusuhi mereka sih, hanya sekedar melipir sejenak sampai suasana hatimu stabil. Jangan malah sengaja mencari-cari mereka hanya buat sarana kamu mau curhat. Hadeeehhhhh….
Sekali dua kali teman-temanmu dengan senang hati mendengarkan, bahkan memberi saran mungkin, tapi kalau setiap pertemuan selalu curhat? Lama-lama juga pada males. Beneran loh….

Apapun itu, jangan dengan sengaja melakukan hal-hal yang akan menambah perih luka hatimu. Perpisahan yang terjadi dengan mantan, apalagi kalau kamu lagi cinta-cintanya eh dia malah memilih orang lain, itu memang sangat menyakitkan. Tapi mau berapa lama kamu menenggelamkan diri dengan rasa sakit seperti itu? Kenyataannya, orang yang kamu ratapi sudah berbahagia dengan orang lain. Satu hal ini saja, sudah layak menjadi alasanmu untuk tidak lagi bergelimang air mata menangisi kepergiannya. Mau sampai nangis darah sekalipun, tidak akan membuatnya kembali. Permasalahan terbesar bukan karena si mantan sudah bersama orang lain, tapi karena rasa cintanya sudah tidak lagi menuju kepadamu. Ketika dia memilih orang lain untuk kebahagiaannya, sudah saatnya kamu menyadari bahwa cintanya sudah bukan untukmu lagi.

Air mata yang sia-sia adalah ketika air mata itu jatuh untuk seseorang yang tidak lagi mencintai kita.

Jadi, masih mauu meratapi mantan nih???

Shalom,

~jeci~

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s