tentang my Blackberry :)


Hidup itu gimana caranya dijalani dengan cara praktis dan efisien,begitulah Blackberry pada fungsinya.

Tiba-tiba aku pengen bercerita tentang awal mula aku mengenal smarthphone yang berjenis Blackberry ini,karena mendapat undangan seru-seruan,kumpul bareng,sharing antar komunitas + onliners Jogja berjudul #kumpulyang2an. Beberapa komunitas yang diundang dan mungkin akan hadir disitu, ada NgonooCom,KulinerYogya,Jogtug,LalinJogja,Jogjaupdate,Resepmini,Pamityang2an, Jalin Merapi dan Android Jogja.

Sebenernya,aku juga ga tau apa hubungan undangan itu dengan Blackberry,hanya saja,undangan itu membuatku pengen aja menulis disini perkenalanku dengan yang namanya Blackberry.

Saat ini,yang namanya Blackberry sudah gampang banget didapetin. Berbagai tipe dari harga sangat mahal sampai yang termurah. Dan pemakainya pun beragam,dari yang kelas bawah,menengah sampai atas. Akhirnya,fungsi BB pun beragam,tidak lagi sebagai gadget yang dimiliki karena memang butuh untuk sebuah kepentingan yang menunjang pekerjaan,tapi sudah melebar jadi semacam ‘lifestyle’. Gak gaul kalo ga punya BB. Seperti itulah mungkin kalo di istilahkan.

Iya,aku tiba-tiba inget gimana pertama kalinya aku memegang BB,beberapa tahun lalu.
Yang aku ingat,awal kemunculan BB dan mulai digunakan banyak orang di Jogja itu sekitar tahun 2009. Itupun belum begitu menjamur,selain karena sebagai smartphone baru,belum banyak yang mengerti fungsinya dan juga harganya masih terbilang mahal. Aku sendiri waktu itu cenderung tidak tertarik,bukan karena mahalnya,tapi waktu itu aku belum tau bener apa fungsinya,jadi yang aku tau hanyalah…..lifestyle.

” Gak penting banget sih ikut-ikutan pake blackberry,ngapain??” Gitu sih aku mikirnya dulu. Sampai akhirnya aku mulai memikirkan apa yang ku anggap ‘tidak penting’ itu. Bukan karena akhirnya pengen ikut-ikutan sih,tapi….waktu itu semua pekerjaanku berinteraksinya menggunakan YM dan harus selalu buka email. Dan terpaksa harus berlama-lama di kantor hanya untuk menyelesaikan pekerjaan. Kalaupun diluar kantor,aku memaksakan HP ku untuk online YM lewat beberapa aplikasi yang waktu itu hits banget hihihi.
Pikiranku sepele aja,gimana caranya supaya YM tetep online walau sedang tidak dikantor. Simple banget kan hehhee…tapi hal yang simple itu mampu mengubah mindsetku tentang Blackberry.

Mulailah aku berpikir mengumpulkan uang untuk membeli Blackberry,yang waktu itu harga paling murah aja 3 juta kalo ga salah.
Ketika aku masih mikir-mikir,saat itu aku harus mengikuti agenda National Radio Day,di Jakarta. NRD itu adalah acara tahunan yang dibuat Music Director Nasional untuk berkumpul,silaturahmi antar MD juga antar Label. Yang aku inget,kami mengunjungi beberapa label yang kebetulan membuat media gathering atau juga press confrence. Dan salah satu label yang kami datangi itu menyediakan Blackberry sebagai doorprize nya…
Nah karena aku itu bukan orang yang beruntung untuk urusan hadiah dan undian,jadi ketika mulai bagi-bagi doorprize ya aku ga terlalu memperhatikan. Sampai kemudian aku diteriakin temen-temenku,” Mamiiii…..itu nama mami yang keluar,wooow mami dapet Blackberry !” Sementara aku,masih duduk clingak-clinguk ga jelas. Sampai aku diseret Putra yang waktu itu ngemsi di acara itu. Barulah aku sadar kalo,aku satu-satunya MD yang beruntung mendapatkan hadiah Blackberry!!!!

Kebayangkan rasanya gimana,ketika masih mikir-mikir ngumpulin duit,ternyata dapet Blackberry gratis,dan inilah Blackberry pertama yang aku sentuh….PEARL 8110 !!

Pearl 8110
Pearl 8110

Waktu itu,tipe seperti itu udah keren banget…belum banyak tipe-tipe yang aneh-aneh,seingetku,dulu pertama kali muncul baru ada beberapa jenis. Pearl type 8100,8110,8120,8130 juga yang agak lebih mahal itu type Curve 8300,8310,8320,8330 dan beberapa type lain seperti volt dan yang gede-gede segede gaban hihihi aku ga hafal type nya.
Tentu saja aku bangga banget memiliki Blackberry itu disaat belum banyak teman-temanku yang memakainya. Bahkan Music Director di Jakarta aja baru beberapa yang pake,apalagi di Jogja,sama sekali belum ada MD yang pake Blackberry…wajar dong kalau aku bangga sekaligus…..GAPTEK!!!
Yesss….gaptek,sama sekali ga tau gimana cara pake nya. Bahkan juga gak ‘ngeh’ kalo itu harus pake langganan internet kusus untuk BB hahahha…*duh kalo inget dulu,memalukan sekali*
Akhirnya,memanfaatkan teman untuk mengaktifkan sekalian nyetting dan aku tinggal pake. Okay then….aku makin hari makin lincah mengoperasikan yang namanya Blackberry. Bukan itu aja,bahkan aku mengerti apa aja fungsinya dan gimana spek dari tipe-tipe Blackberry! hahaha. Dan karena pada dasarnya aku itu seneng gonta ganti gadget,Blackberry pun beberapa kali ganti,setelah puas menggunakan 8110 lalu aku beralih ke Curve 8320,setelah itu Jevelin atau Curve 8900 lumayan agak lama pake,setelah itu mulai deh bermunculan Blackberry berbagai type dan semuanya menggiurkan. Seingetku,berbarengan muncul adalah Gemini,Bold,Tour,Storm dan lain-lain. Yang tentu dengan spek yang lebih oke. Dari semua itu,pilihanku jatuh pada Bold 9700 atau lebih gaul disebut Onyx 1. Wah udah merasa paling keren tuh pake itu,spek nya oke,tahan banting,batre termasuk paling kuat dan modelnya aku suka. Kotak,ga macem-macem. Hampir setahun pake Onyx 1,kembali aku dibuat jatuh cinta dengan keluarnya Onyx2. Dengan bentuk yang gak jauh beda dengan Onyx 1 cuma beda di kamera dan memori internalnya sih menurutku. Tapi i really…really fall in love with it!!

blackberry-bold-9790
Saking cintanya sama Onyx 2,aku tidak tergiur sedikitpun dengan Blackberry tipe2 baru yang bermunculan,bahkan gak melirik sama sekali yang namanya Onyx 3 atau Bellagio. Bukan tanpa alasan,selain aku itu orangnya super duper fanatik atas sesuatu yang aku suka,juga karena aku tidak merasa kelebihan yang dimiliki tipe-tipe baru itu sudah paling hebat daripada Onyx 2. Diantara yang sebelumnya,Onyx 2 ini BB yang paling lama bertahan aku miliki. Sejak bulan November 2011 pertama kali Onyx 2 dirilis,masih setia bersamaku sampai saat ini. Selebihnya juga,karena Onyx2 ku tidak pernah bermasalah,ga pernah rewel dibuat kerja bahkan dengan pemakaian maksimal = push email ada 4,semua socmed aktif,twitter aja pake 3 aplikasi (hadoh) belum lagi bbm yang setiap hari bunyi ga pernah ada berhentinya. Ummmm….bisa dibilang,aku pemakai BB garis keras!! Hahahha….dan mungkin aku baru mau ganti Onyx2 ku hanya dengan BBZ10. Koyone kuwi wangun,worthit buat ganti Onyx2 ku. Tapi tentu aja gak sekarang….selama Onyx2 ku ga pernah bermasalah,aku belum terpikir untuk ganti. Lagian BB10 kan mahal ya ciiin…….*nabung syeeekkkk

ooh yaa…sedikit cerita,aku juga sempet join sama temen jualan BB,dia yang ambil barangnya,aku yang bantu jualin. Hmmmm tau dong siapa sasaran market ku. Apalagi kalo bukan MD!! Satu persatu temen-temen MD ku di Jogja aku ‘racunin’ pake BB,dari yang tadinya bilang,”Aaah males aah” atau “Aaaah berat di pulsa” atau juga ” Aaah belum perlu banget” macam-macam alasannya. Tapi bukan jeci kalo ga bisa men-suggesti orang hahaha (i think,its my best talent *wink*). Akhirnya satu demi satu temen-temenku pada pake,gak semuanya beli di aku sih,tapi setidaknya,aku berhasil membuat mereka mengerti fungsi BB dan akhirnya menggunakannya. Bahkan,banyak juga loh temen-temenku yang awalnya antipati sama BB dan bener-bener menolak menggunakan BB pada akhirnya pake juga walau sudah punya iPhone atau Android. Mau tau alasannya ketika aku tanya,”Dih..akhirnya pake BB juga” mereka jawab,” Kebutuhan mam…” nah!!! SEE????? GUE BILANG JUGA APEEE??? KEMANE AJEE LUUU KEMAREN?? *eh kok jadi nyolot sik* hihihihi

Uppsss….itu intermezo aja,paling gak aku seneng pada akhirnya teman-temanku punya BB,gak ada untungnya juga sih buatku. Tapi kan lebih enak sih kalo ada kepentingan aku menghubunginya lewat BBM yaa….walau sih sekarang banyak sarana buat chat gak melulu hanya bbm. Ada Whatsapp,ada Line ada…..entahlah apa lagi. Tapi entah kenapa,aku masih tetep merasa bbm paling nyaman,walau emang sih keluhan lemot dan broadcast message sering muncul,aah itu ga terlalu aku pedulikan. Maksudnya,hal-hal seperti itu tidak mampu mempengaruhi aku untuk membuang BB dan menggantikannya dengan iPhone ato Android misalnya.

Seandainyapun aku pengen memiliki salah satunya,akan aku pake itu untuk melengkapi BB ku. Tidak lantas menggantikan Blackberry. Dan itu adalah #sikap hahahha
Banyak yang punya komentar,”Jangan ribut masalah BB di depan Jeci,bakal di debat keras” Hahahaha…mau gak terima gimana ya,emang kenyataannya aku pengguna Blackberry fanatik sih.

Sebagai pengguna Blackberry fanatik,sepertinya gak mungkin ya gak tau tentang hebohnya BBZ10?? AKUPUN!!!!!!

Aku ga terlalu paham bahasa teknologinya,yang aku tau,si Z10 itu…..elegan,mewah,keren,pinter banget…dan pastinya mahal *iconnangisbanter*

Dan hanya BBZ10 yang mampu membuatku ‘berpaling’ dari ‘cintaku’ Onyx2. Siapa sih yang gak jatuh cinta sama Z10 dengan tampilan seperti ini??

bbz10

Liat gambarnya aja aku udah ngeces banget….

Kalau salah satu spesifikasinya adalah  prosesor dual-core 1,5 GHz Krait dari Qualcomm MSM8960 Snapdragon dan RAM 2 GB. Udah kebayang kapasitasnya seperti apa. Belum lagi kalo liat aplikasinya yang tampak muka itu,penampakannya gak jauh beda dengan android ato iphone. Terus..terus kata internet *karena aku belum pernah pegang sendiri* Layarnya 4,2 inci beresolusi 1.280 x 768 piksel, dan kerapatan piksel 356 piksel per inci (ppi), katanya lagi dengan dukungan unit pemroses grafis Adreno 225, reproduksi warna menjadi bagus, jelas, dan responsif.Itu review yang tertulis di internet sih *cleguk,pengen*

Sebagai salah satu orang yang masuk kelompok ‘narsis’,sepertinya bakal terpuaskan dan ga akan berhenti foto-foto kalo punya gadget ini. ITU PASTI!!!

Ya aku memang ga pinter menjelaskan dengan bahasa teknologi yang canggih-canggih itu,karena aku bukan orang yang pandai teknologi,aku hanya tau bahwa BBZ10 itu menggiurkan dan pasti pekerjaanku bisa terlengkapi disitu. Gak perlu kemana-mana nenteng laptop sih kayaknya kalo cuman sekedar cek-cek kerjaan. Buat ngecek lagu yang dikirim ke email sepertinya bisa ya itu….waah bener-bener mendukung pekerjaanku.

Dan satu hal lagi yang aku pahami tentang si Z10 ini,sepertinya,kalau udah punya Z10,gak perlu lagi ya android atau iphone. Berarti punya 1 gadget aja cukup. Kecuali nek turah-turah duit sih,semua juga di beli *hicks

Iya,bener….aku tergiur pengen memiliki ini,tapi entahlah,keep on dreaming Je….bermimpilah dulu.

Kadang segala sesuatu itu terjadi,bermula dari MIMPI…

Nice Weekend

Syaloom

~jeci~

Advertisements

8 thoughts on “tentang my Blackberry :)

  1. haaai mbaaak,
    aku berkunjung….
    mungkin kaitannya dengan #kumpulyang2an kemaren, karena WeChat gak available di Blackberyy ya? *yaaakaliii..hehehe
    sementara yang lain sudah dengan instagram, path dan lain2nya..aku, (juga) masih (setia) dengan blackberry geminiku, yang sudah kroak disana sini….

    hidup blackberry!!!
    *nungguBB10tapigratisan*

    Like

  2. hahhaha iyo jeng….wes pernah sih pake android,pake ipad juga,tapi tetep baliknya ke BB lagi hihihi…nunggu budget turah wae gi tuku android hahhaha nek ra yo sopo ngerti entuk gratisan gitu hahahha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s