God Put a Smile Upon Your Face


Sudah tersenyumkah hari ini???

Kalimat itu sepertinya ‘klasik’ dan nyaris basi karena terlalu sering diucapkan…
Tapi pernah gak mendalami secara serius makna yang sebenernya dari kalimat itu??apakah kalimat itu hanya sekedar terbaca dan lalu lewat begitu saja???tanpa makna di dalamnya….

Pernah membayangkan gak,ketika membaca kalimat itu ( Sudah Tersenyumkah hari ini??) sementara ekspresi muka cemberut???aneh pasti kalo diliat ya hehehe. Senyum itu,hal paling sederhana yang sangat mudah dilakukan,seharusnya,gratis pula ga pake bayar ga pake syarat,tapi herannya,kenapa masih banyak aja yang merasa kesulitan hanya untuk ‘tersenyum’….

Orang mau sebaik apapun,tanpa pernah terlihat senyum dari wajahnya,tidak akan ada orang yang tau bahwa dia itu ‘baik’,sehebat apapun yang dia lakukan untuk orang lain,tanpa pernah tersenyum,rasanya tetaplah menjadi….tawar.

Bangun tidur,yang terbayang adalah setumpuk pekerjaan yang mungkin semuanya deadline!!pasti ga sempet tersenyum….yang memenuhi otak hanya keribetan dan kerumitan pekerjaan,endingnya,nyampe kantor semuanya jadi beraaaaat banget.Coba deh seperti ini,bangun tidur,pikirkan apa yang harus dikerjakan sehari itu,lantas segera mandi dan tersenyumlah di kaca….pastikan senyum itu tulus dan enak dilihat,dan penuhi mindset dengan,’Pekerjaan hari ini memang berat,tapi pasti kelar kok’ *senyum*….dan rasakan hasilnya. *aku sudah sering melakukannya,dan berhasil*

Pernah melihat orang yang tiap kali ketemu sambutannya adalah,’Aduuh capek banget hari ini blablabla’ *curhat kerjaan* dan tentu saja tanpa senyum. Β Atau juga ada yang selalu menyapa dengan,’ Bete banget aku hari ini,bos ku blablabla,temenku blablabla…’ herannya,itu selalu muncul disetiap pertemuanku dengannya!! Pernah juga punya temen yang kalo ketemu aku,begitu aku sapa,jawabannya adalah,’ Kesel tenan aku mam…abis ini itu blablabla ‘. Sekali-sekali sih wajarlah ya,namanya juga hidup,gak selalu mulus,tapi kalo SELALU begitu??setiap kali bertemu???pernah memperhatikan ada orang yang seperti itu??? Β Wwedeewww…..

Aku mungkin tipikal orang yang sering memperhatikan setiap orang yang selalu aku temui,aku memperhatikan detil dari setiap ekspresinya,baik itu bahasa tubuh atau bahasa wajah hehehe. Jadi jangan salah kalo akhirnya aku mengingat si A itu biasanya begini si B itu punya kebiasaan begitu kalo si C ini selalu seperti ini dst dst dll dll.
Nah apesnya,akupun menghafal setiap orang yang kalo bertemu aku ‘say hello’ nya adalah ‘keluhan tanpa senyum di wajah’,dan kalaupun aku tidak berkomentar,ya karena ga terlalu sering ketemu mungkin. Tapi kalo sering ketemu dan selalu menemukan hal yang sama,pasti lama-lama aku komentar juga.

Ada beberapa orang yang aku temuin,selalu ‘menyapaku’ dengan muka ditekuk dan segudang keluhan,dan hampir semuanya mendapat komentar yang sama dari aku (pada akhirnya),” Bisa gak sekaliiiiiiiiiiiiiiiiiiii aja kamu ketemu aku tuh senyum dan tidak mengeluh ‘capek’ ” . Dan selalu bisa kutebak,jawabannya adalah,” Iya nih mam,aduh hari ini blablablabla capek banget”. Dan biasanya,aku menanggapi dengan senyum lebih dulu dan berkata,” Yang namanya kerja itu,ga ada yang ga capek,ya iyalah….mesti capek,semua orang juga capek kok,gak cuma kamu “.
Kedengerannya pasti ga enak banget ya denger komentarku,udah lagi capek,pengen ngeluh eh malah di cerca,tapi ga tahan juga sih aku untuk ga komentar kayak gitu,keseringan soalnya,sudah seharusnya di ‘luruskan’ ihihihiihi

Yang namanya bekerja,itu pasti melelahkan,jangankan bekerja ya,tidur aja capek lhooo….coba aja deh ngerasain yang tidur seharian dan ga mengerjakan apa-apa,bangunnya pasti malah ga enak banget,semacam lelah dan lemes…..*silahkan dicoba* hehehe

Aku cuma kadang mikir,kerja itu kan udah capek ya,nah kalo selesai kerja terus jadi mengeluh,apa gak tambah capek tuh??. Pertanyaannya lagi,kalo akhirnya mengeluh,berarti ga menikmati pekerjaannya dong….
Menurutku,apapun yang kita kerjakan,kerjakanlah dengan sepenuh hati,sukacita dan penuh rasa syukur,pasti lelah itu ga akan terasa…lha wong ngerjainnya sambil seneng kok.

Seberat apapun pekerjaannya,kalau dilakukan dengan sukacita pasti akan jadi ringan,sebaliknya,seringan apapun pekerjaannya kalau dikerjakan dengan keluh kesah,pasti akan terasa berat dan ga selesai-selesai.

Kapan bisa menikmati hidup kalo begitu,kasian amat hidupmu….

Mungkin pekerjaan kita memang melelahkan ya,tapi apakah orang lain perlu tau???untuk apa???untuk di ‘puk-puk’ atau di hibur??terus dapetnya apa???gak jadi ilang juga kan capeknya???
Kenapa ga berpikir gini,’capek kerja,pulang ketemu teman itu adalah hiburan’……kalo berpikirnya begitu,mungkin ga ada tuh ya muka ditekuk kayak kesemek gitu ya…..

Senyum itu hal paling sederhana,tapi seringkali orang lupa kalo yang sederhana itu bisa mengubah dunia…minimal dunia kecil disekitar kita gitu lah….hehhee. Misalnya,lagi berkumpul dengan beberapa orang,semua sedang bercakap-cakap seru sambil tertawa-tawa,eh ada 1 orang yang aura wajahnya surem….mesti yang berkumpul disitu jadi bete semua.

Bukan berarti gak boleh merengut atau bete kalo lagi ada masalah,tapi menurutku sih,kalo kondisi hati dan pikiran lagi seperti itu,mending stay away dulu aja…menjauh dari perkumpulan atau per-hangout-an hehehe daripada ngrusak suasana kan.
Itu lebih bijak,kecuali kalo ketemu orang karena sebuah keharusan,karena pekerjaan misalnya,ya mau gak mau harus tetep profesional dong ya,pakailah cara ‘senyum marketing’ <- aku banget ini hahahhaha

Aku juga sering sih terjebak bete ketika lagi ada masalah pribadi,tapi biasanya,kalau aku sedang seperti itu,justru menghindari pertemuan dengan orang lain,bahkan nrima telpon pun sebisa mungkin aku hindari. Bukan apa-apa sih,cuma gak mau orang jadi tersinggung dengan omonganku yang jadi ‘jutek’ atau malah bikin suasana gak enak. Dan biasanya,ketika aku sudah berada diantara banyak orang,entah itu lagi iseng nongkrong atau karena pekerjaan,aku mencoba untuk ‘masuk’ dalam suasana disitu yang memungkinkan aku bisa ketularan meriah. Sebisanya,aku konsekuen dengan keputusanku sudah berada disitu. Ya harus bisa tertawa….minimal,aku tidak jutek.
Malah kadang,aku bisa jadi terhibur disitu….bisa tertawa-tawa..bisa cerita-cerita,dan balik kerumah sudah sedikit ilang mrengutnya.

Senyum itu hal paling sederhana,tapi kadang,jadi hal sulit buat sebagian orang yang memang hidupnya tidak biasa tersenyum. Sangat menyenangkan ketika bertemu dengan orang,disambut dengan senyum….ilang kabeh rasane kesel. Itu kalo aku sih hehehe
Dan senyum itu termasuk ‘kebiasaan baik yang menular’….

Tersenyum buat orang lain,aku mempercayainya sebagai sebuah berkat yang kita dapet dan kita berikan ke orang lain. Jadi,sekarang ini,aku sedang membiasakan diri untuk selalu tersenyum ketika bertemu dengan orang lain,dimanapun dalam suasana apapun.

Bahkan,untuk bisa tersenyum pun perlu ‘proses belajar’……

Aku ingin menutup postingan ini dengan penggalan lirik dari lagunya Coldplay – God Put a Smile Upon Your Face

Where do we go nobody knows?
Don’t even say you’re on your way down, (when)
God gave you style and gave you grace
And put a smile upon your face

Syaloom

~jeci~

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s