Tragedi buah KERSEN


Anggaplah ini sebuah tragedi yang……memalukan sebenernya.

Tadi pagi,aku bersemangat olahraga kecil,katanya kemaren aku sakit itu salah satu sebabnya kurang gerak atau kurang olahraga,berhubung aku tuh ga terlalu bisa dan gak suka olah raga,jadi aku ya emang ga pernah olahraga. Wong ra iso kabeh…
Renang ga bisa,erobik suka sih,tapi males (hapodowaeeeee),badminton hamalah tamplek e seng nyampluk uwong. Wes pokok’e sa ndak isa olahraga.titik.
Akhirnya,berawal dari beberapa hari lalu yang terpaksa jalan kaki ke warung gak jauh dari rumah,jadi punya ide untuk olahraga jalan kaki aja tiap pagi.
Begitupun hari ini,sudah mandi,sudah cantik (anggap saja begitu) mulailah aku jalan-jalan disekitar rumahku,nah disinilah tragedi itu di mulai…..
Lagi santai fokus jalan kaki,tiba-tiba mataku tergoda sama sebuah pohon kersen (aku ndak tau itu bahasa indonesianya apa ya buah itu) di depan rumah tetanggaku…..duuuh gak tahan aku kalo liat pohon kersen,bawa’annya pengen manjat aja….tapi apa ya mungkin aku manjat pohon tetanggaku,ya emang sih lingkungan sepi-sepi aja…lha kalo tiba-tiba pas aku lagi nangkring njuk ada yang lewat gimana?ha isin no aku….
Dulu pernah kejadian,ga tahan liat pohon kersen,aku panjat aja….ya kayak gini ini aku kalo liat pohon kersen…….untungnya,waktu itu aku dijagain temen2ku,jd kalo ada yg lewat mereka sok ga kenal aku gitu,malu katanya (deim!)

Β 
Tapiiiii……..tadi pagi gak mungkin dong ya aku kayak gitu,sekuat hati aku menahan godaan dari si pohon kersen ini,tapi tapi duh tapi itu buah-buahnya udah pada meraah…..huhuhuhu ya ampuun….aku gak tahan,paling ga aku harus bisa ambil itu buahnya.
Akhirnya aku berdiri di bawah pohon kersen ini,lumayan lama…..berpikir keras gimana caranya aku bisa ambil itu buah-buahnya.

Setelah lirik sana lirik sini dan ternyata emang sepi,aku nekat tarik batang pohon kersen yang agak rendah dan aku ambilin buahnya nah kalo cara ini,cukup lihay aku,secara dari kecil udah terbiasa nyolongin buah dari pohon di kebun bapak hihihii
Cengar-cengir aja aku dapet beberapa buah kersen dari yang udah merah banget sampe yg masih agak kuning-kuning gitu iiissshhh itu enak banget,tapi sebenernya yang bikin enak itu bukan buahnya,tapi sensasinya ketika mengambil buah itu *catet!
Nah…berhubung kepala dan mata fokus ke atas terus ngeliatin buah-buah kersen,tanpa aku sadari berdiri di sebelahku seekor anjing,lumayan gede,dan itu adalah milik yang punya pohon kersen ini!!! Kaget dong gueeeh….otomatis ranting-ranting pohon yang lagi aku pegang langsung aja ku lepas,dan buah-buah yang berhasil aku ambilin itu aku amankan di saku celana sebagian dan sebagian lagi aku genggam. Aku berusaha (sok) ramah sama si anjing,tapi ternyata dia tau kalo aku ‘nyolong’ buah kersen tuannya bukannya dia pergi yang ada malah nggonggong kenceng banget,aku panik dong…sebenernya ga takut sama anjingnya,tapi malu aja kalo ketangkep basah sama tetangga-tetanggaku kalo aku lagi nyolong kersen,lha kalo terus ada yang nanya,” Kenapa mbak???” atau ” Lagi apa to mbak?” aku mau jawab apa coba???
Akhirnya aku ya lari…tetep pura-puranya lari pagi gituuuuuu…..biar ga ketauan kalo abis nyolong kersen….fiuuuhhhh…..ngos-ngosan aku sampe rumah,beneran olah raga nih,padahal niatnya cuma mau jalan kaki doang.
Itu belum seberapa tragis,yang lebih menyedihkan adalah,buah kersen yang aku dapetin dengan pengorbanan dan susah payah itu,ternyata mecedel kabeh alias…..remek…mlenyet…apalagi yang di kantong celanaku,walah malah kotor kabeh kena kersen yang remuk semua itu. Huhuhuhuhu…..
Ini adalah kejadian terpekok…..sungguh memalukan dan…..hiyuuuh banget…..

Aku cuma kuatir,besok lagi kalo aku lewat situ,itu anjing yang punya rumah pasti udah mengincarku…….

Wes ah…..ini edisi blog ‘mempermalukan diri sendiri’,kadang,kejadian memalukan diri sendiri itu bisa kita tertawai sendiri dan bukankah itu bisa berarti kita terhibur sendiri???lha ngguyu okh…..terhibur to??? *tep karo misuh sih*
Eh yo anggeplah iki aku nulis yo mung nggo hiburan diriku sendiri….
hasembohlah…karepmu Je……..

~dapet salam dari : kersen dan kirek~

Advertisements

3 thoughts on “Tragedi buah KERSEN

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s